Off White Blog
Pameran: Galeri Persimpangan membentangkan Claire Deniau

Pameran: Galeri Persimpangan membentangkan Claire Deniau

April 20, 2021

Seni dicipta sebagai hasil beberapa persimpangan: konteks teoritis dengan artikulasi medium, ketegaran bentuk dengan ketidakstabilan warna, keterbatasan visual dengan puisi imaginasi, dan akhirnya, dari visi artis dengan paparan penonton. Selain itu, pergerakan seni kontemporari telah memberi laluan kepada persimpangan bukan sahaja di dalam tetapi di luar sempadan industri dan budaya.

Galeri Persimpangan di Singapura berusaha untuk mewujudkan kesenian universal. "Visi galeri adalah untuk menggalakkan orang ramai melihat dunia yang kita hidup dari perspektif yang berbeza," kata Marie-Pierre Mol, pengasas bersama galeri itu.

Claire Deniau, 'Perbualan 6' (terperinci), 2018, akrilik pada talian, 4 x 19cm. Galeri ucapan perpaduan gambar.


Pada tahun ini, pada Voilah!, Festival Perancis di Singapura yang akan diadakan dari 30 Mac hingga 6 Mei 2018, Galeri Persimpangan akan menyampaikan kerjasama yang menarik. Artis Perancis Claire Deniau telah bekerjasama dengan Unit Lensa Khas (SL Lab) Essilor di Ligny-en-Barrois, Perancis - satu pasukan profesional yang berdedikasi untuk kanta khas dengan pengetahuan unik yang menggabungkan ketukangan pembuatan lensa dan nanoteknologi yang inovatif - untuk mencipta karya unik dan interaktif seni yang meneroka hubungan antara seni dan visi.

Pameran itu, bertajuk 'Senses and Lenses', bertepatan dengan keputusan bersama yang dibuat oleh Singapura dan Perancis untuk menetapkan 2018 Tahun 'Inovasi', pada masa lawatan Negara oleh Presiden Perancis, François Hollande ke Singapura pada bulan Mac 2017.

Claire Deniau, 'Simple Wonder 3' (terperinci), 2017, akrilik pada kanvas dengan kayu, kaca dan kaca mineral kaca, 15 x 15 x 5 cm. Galeri ucapan perpaduan gambar.


Setiap lukisan abstrak Deniau dibungkus dalam kotak kaca yang lengkap dengan lensa galian yang direka khas yang dilekatkan secara strategik ke permukaan. Kanta optik yang membesarkan, mengubah atau mengubah abstraksi dalam menyediakan penonton dengan perspektif alternatif untuk berinteraksi. "Idea tidak mewakili sesuatu yang anda kaitkan dengan atau mengenali dengan segera adalah apa yang sebenarnya membuka kemungkinan imaginasi," kata artis itu. "Dalam karya-karya ini, saya memberi tumpuan kepada warna dan bentuk yang bersama-sama membentuk dunia khayalan ini. Siri ini terutamanya mengenai pengalaman. "

Claire Deniau, 'Stream' (terperinci), 2018, akrilik pada linen dengan kaca kaca mineral, 120 x 45 x 75 cm. Galeri ucapan perpaduan gambar.

Hubungan tiga perkara yang wujud dengan artis, karya seni dan penonton adalah konsep yang berulang dalam latihan Deniau. "Semua kerja saya didasarkan pada komunikasi atau dialog ini yang saya dapat mencipta melalui lukisan dan materialitas yang terlibat dalam proses itu," kata artis itu. "Saya percaya jika penonton tidak terlibat dengan materialiti kerja, mereka tidak boleh merasakan emosi yang dicontohi oleh artis itu."


Sebagai sebahagian daripada pameran yang dianjurkan oleh Persekutuan Wanita Hong Kong, 'One Belt One Road', di Galeri Sotheby pada tahun 2016, Deniau mempamerkan kerja awal bertajuk 'Up Close' yang menggabungkan penggunaan kaca mata pembesar. Projek baru ini muncul sebagai percubaan yang sengaja untuk mendorong konsep yang sama.

Claire Deniau, 'Wink 1' (pandangan terperinci), 2017, akrilik pada kanvas, kayu, kaca, kanta pembesar, 34.5 x 27 x 3.5cm. Galeri ucapan perpaduan gambar.

Galeri Persimpangan akan mempamerkan enam lukisan di dalam kotak kaca, tiga dengan kanta yang tergantung di hadapannya, dan satu pemasangan yang mempunyai sembilan kanta. Semasa pameran, para penonton akan diminta untuk menanggalkan telefon bimbit mereka. "Kami tidak mengetepikan teknologi," jelas Mol. "Sebaliknya, kami cuba membuat persekitaran di mana penonton dapat melihat sepenuhnya bagaimana kami terlibat dengannya."

Di samping mempamerkan karya Claire Deniau, Galeri Persimpangan juga akan memaparkan pameran lain berjudul 'Budaya Budaya Singapura' dari 13 Mac hingga 8 April. Pameran ini mengesan interaksi budaya yang kaya yang muncul dari kedudukan Singapura di persimpangan jalan komersial sejak abad ke-15. Oleh itu, barisan galeri yang sesuai untuk bulan Mac akan menempatkan Singapura di persimpangan sejarah bersejarah yang mendalam, dan kemungkinan masa depan yang berkembang.

Maklumat lanjut di intersections.com.sg.

Artikel ini ditulis oleh Tanya Singh untuk Art Republik 18.


Roppongi Hills - Tokyo City View the BEST View of Tokyo Tower! (April 2021).


Artikel Berkaitan